Alasan Diwajibkannya Zakat

ZAKAT adalah satu hal yang diwajibkan atas semua muslim untuk dilakukan. Khususnya jika seorang muslim hartanya sudah mencapai nishab. Dan tentu jika kewajiban membayar pajak tidak dilakukan maka yang mendapat resiko adalah diri kita sendiri.

Pada masa kekhalifahan dulu, khususnya pada zaman Abu Bakar Ash-Shiddiq, ia mengumpulkan keras orang-orang yang enggan membayar zakat. Bahkan, ia rela ‘menertibkan’ mereka agar sadar akan tanggung jawab menunaikan zakat.

Sungguh luar biasa tegasnya untuk memberantas ketidakpatuhan seorang hamba Allah terhadap perintah-Nya. Memangnya, mengapa kita harus membayar zakat? Apa untungnya buat kita?

Di balik perintah ada anugerah. Begitu pula dengan perintah mahal zakat. Ada hikmah di balik perintah ini. Apakah itu?

1. Membersihkan jiwa manusia dari kotoran kikir, keburukan dan kerakusan.

2. Membantu orang-orang miskin dan menutup kebutuhan orang-orang yang berada dalam kesulitan dan penderitaan.

3. Menegakkan kemaslahatan-kemaslahatan umum di mana pekerjaan dan kebidupan sangat terkait dengannya.

4. Membatasi pembengkakan kekayaan di tangan orang-orang kaya dan pada pedagang, agar harta tidak menyebar di kalangan tertentu, atau hanya di kalangan orang-orang kaya saja.

Subhanallah, begitu indah jika kita mau berzakat. Selain itu, juga maslahat bagi orang lain. Jadi, masih enggankah untuk berzakat?

Sumber : https://www.islampos.com/zakat-kenapa-harus-84581/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *