Hidup Tenang tanpa Riba

Hidup itu harus disyukuri dan sebaiknya riba itu dihindari. Saya mengatakan ini karena saat ini riba sudah begitu kental dengan kehidupan umat islam. Banyak sekali pasangan yang membeli rumah dengan sistem riba, membeli kendaraan baru dengan sistem riba, dan masih banyak lagi.

Saya merasa harus banyak bersyukur dengan alasan-alasan ini:

1. Ngga punya cicilan utang motor, mobil, kulkas, mesin cuci, tipi, hp dll… cukuplah duluuuu sekaliii aja punya cicilan motor lalu saat menyadari kesalahan ya taubat… berniat ngga akan mengulanginya lagi.

Note: bukan utangnya yang salah, tapi ada pihak ‘leasing’ yang bikin transaksinya ngga murni jual beli, sehingga ada ‘riba’ di dalamnya. Duluuuu mah ngga ngerti kalau transaksi seperti ini dilarang.

Kalau utang mah boleh aja, asal ngga ada ribanya.

2. Ngga pernah sekalipun tergoda untuk nyekolahin SK ke bank, amaaaan wes… gajian ngga terpotong utang, alhamdulillah.

BPKB motor juga amaaan tersimpan di rumah saja.

Biarin ajah orang bilang “Ngga bisa kaya kalo ngga utang.”

Wew, saya mah ngga mau terlihat kaya, tapi tiap hari kepikiran dengan cicilan utang. Duuh, hidup jadi ngga tenang.

Saya mah merasa kaya aja, merasa cukup dengan rezeki yang sudah diterima.

Tenaaaang, rezeki dari Allah selalu akan cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup. Kalau yang dikejar adalah gaya hidup, itu lain persoalan.

3. Ngga pernah setor-setor premi asuransi, baik asuransi jiwa maupun asuransi pendidikan anak.

Asuransinya langsung kepada Allah saja, dalam bentuk sedekah, infak, dan lainnya.

Ngga masalah dibilang ngga kekinian karena hidup dan pendidikan anak kok ngga disuransikan. Walau banyak iming-iming yang ditawarkan pihak asuransi, saya mah ngga tertarik. Jadi, maaf buat teman-teman yang nawarin asuransi ke saya. Maaf, saya ngga tertarik (Kecuali askes/bepeje’es yeee, karena sudah otomatis aktif saat jadi pegawai).

4. Ngga pernah punya satu pun kartu kredit, jadi ngga pernah mikirin musti bayar tagihan kartu kredit.

Ngga masalah dibilang ngga gaul karena ngga punya kartu kredit. Biarin.

Nomor 5 dan seterusnya sebenarnya masih buanyak lagi, tapi ntar terlalu kepanjangan kalau ditulis.

Jika ada kebutuhan, ya minta sama Allah saja. Ialah Sang Khoirur Rozikin, sebaik-baik pemberi rezeki.

Seekor semut saja dijamin rezekinya oleh Allah, demikian juga cicak-cicak di dinding yang merayap-rayap itu. Rezekinya malah nyamuk yang bisa terbang. Masa sih Allah ngga kasih rezeki sama kita? Ya pasti dikasih lah. Yakin saja.

Rezeki kita itu sebenarnya adalah apa yang kita makan dan apa yang kita sedekahkan. Itu.

Source : https://www.islampos.com/hidup-tenang-tanp-riba-79433/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *